177

Pikir Itu Pelita Hati

 

Permainan bridge adalah olahraga otak yang menuntut logika dan konsentrasi yang tinggi. Semua aspek permainan penawaran, permainan maupun bertahan akan mengandalkan logika dan perhitungan yang matang.
Dalam babak play off 2 sesi pertama antara Indonesia melawan Singapore, anda dihadapkan pada defense pada papan berikut ini:

 

Penawaran
Dlr: N
Vul: EW
U        T         S        B
1NT    2H*    pass   3S
pass   3S      semua pass

 

Partner anda membuka penawaran 1NT (15-17), lawan sebelah kanan overcall 2H yang berarti single suit spade, anda pass dan Barat melompat ke 3S yang dinaikkan partner Timur ke 4S.

 

Partner di Utara memulai dengan ♦A.

 

           TIMUR
           ♠ JT9875
           ♥ A2
           ♦ 8
           ♣ K986
                                         SELATAN
                                        ♠ Q4
                                        ♥ JT65
                                        ♦ 9752
                                        ♣ QJ2

 

Tergantung sinyal anda attitude atau lavinthal ataukah counting, anda ikut dengan ♦2. Kemudian partner beralih ke spade.
Atas ♠J, anda bermain ♠4.

 

Pada trik ketiga, deklerer memainkan ♥A dan partner memberitahu ganjil. Dilanjutkan dengan ♥2 dan anda dengan cekatan bermain ♥10 yang dibiarkan deklerer menang, sementara partner ikut kecil.

 

Bagaimana rencana defense anda?
Seperti berulang kali kami tuliskan, defensive play adalah aspek pemainan yang susah dalam bridge.
Makanya pikir itu adalah pelita hati.
Mari coba kita berhitung.
Partner lead ♦A, pasti didukung oleh ♦K, sudah 7 point.
Kembali spade, pasti gak punya apa-apa, dan terlihat pegang 2 lembar (karena dia buka 1NT).
Kemudian dari cara main deklerer, terlihat bahwa partner pegang ♥K. Jadi sudah 10 point.
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa partner pasti pegang ♣A, mungkin ditemani oleh ♦Q atau ♦J atau kedua-duanya.

 

Bagaimana dengan distribusi partner atau deklerer.
Partner pegang 2 kartu spade, dan 3/5 kartu heart. Apakah dia 2353,2533 atau 2344 atau 2335?
Pegangan pertama atau kedua, kontrak selalu mati karena akan kalah 2 trik club lagi.
Jadi persoalan muncul jika partner pegang 2344 atau 2335, anda harus membuat pengembalian yang benar sehingga kontrak gagal.

 

Yang anda takutkan adalah partner tidak mengambil ♣Anya jika deklerer pegang selembar club. Namun kekawatiran ini kurang beralasan karena dengan pegang 5 kartu club dan deklerer main ke arah Kxxx, rasanya partner akan memainkan As-nya.
Dari cara main deklerer yang ingin menuakan heart, tentunya untuk buang club. Dengan spade terbagi 2-2, kemungkinan besar deklerer pegang 2 kartu club. Main club ke king, selembar club kalah, selembar di truf dan selembar lagi dibuang dari ♥Q yang sudah tua. Sebuah rencana yang beralasan tentunya. Namun anda bisa menggagalkan semua itu dengan cara memainkan spade atau diamond.

 

Inilah kartu selengkapnya.
           TIMUR
           ♠ JT9875
           ♥ A2
           ♦ 8
           ♣ K986
UTARA                     SELATAN
♠ 63                      ♠ Q4
♥ K83                    ♥ JT65
♦ AKQ3                 ♦ 9752
♣ A543                  ♣ QJ2
            BARAT
            ♠ AK2
            ♥ Q974
            ♦ JT64
            ♣ T7

 

Seperti terlihat, rencana deklerer tidak bisa berjalan karena dia kekurangan penangkap. Dia tidak bisa menuakan heart, sekaligus memainkan club ke arah King. Satu-satunya jalan kesuksesan deklerer adalah jika anda mengembalikan heart atau club karena menambah penangkap deklerer, selain itu kontrak akan mati. Sebuah defense yang susah namun dengan perhitungan yang matang anda pasti bisa menemukannya.

Oh ya, ada catatan tambahan. Sewaktu partner mengetahui deklerer hanya pegang 3 kartu spade, dia dengan tenang bisa duck club ketika deklerer memainkannya kearah King. Kontrak akan selalu mati kendati deklerer selembar club. Kontrak akan bikin jika Barat langsung tebas dengan ♣A karena club deklerer tua jika partner pegang ♣QJx tiga kartu dengan sekali ruff.

Ya, pikir itu pelita hati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *